Anti Social Social Club


Selamat datang di akhir bulan. Bulan kelahiran gue yang bisa ditemuin setahun sekali. Berhubung momennya pas, gue menyempatkan diri ngepost di blog ini. Oh iya, kemaren pas imlek dapet angpao isinya berapa? Berbeda dengan gue, mungkin kalian ngga pernah dapet angpao yang isinya angapo lagi.

Sebelum baca paragraf pertama, kalian pasti baca judulnya dulu kan? Yap, buat kalian yang udah tau apa itu Anti Social Social Club pasti mikir “apa hubungannya sama isi postingan ini?”. Ok, buat orang awam pasti ngga tau, iyalah. Anti Social Social Club sebenernya adalah brand yang lagi hitz sekarang, tapi disini gue bukannya mau jualan, gue cuma mengaitkan isi postingan gue dengan judulnya aja, only the tittle. Azeek.

Sesuai judulnya, anti sosial. Bukan berarti seseorang yang menutup dirinya terhadap dunia luar. Tapi lebih kearah seseorang yang jarang keluar rumah, ngedekam di kamar terus, yang keluar pintu seperlunya aja dan sekalinya keluar pasti ada perlunya. Gue sendiri kalo keluar rumah paling ke sekolah, indomaret, les privat.

Sebenernya ga gampang jadi anak rumahan buat udah yang terbiasa melalang buana di jalanan. Ya namanya aja anak rumahan, di rumah terus. Gue sebagai anak rumahan udah selayaknya dijuluki “penunggu” rumah gue sendiri. Kalo diajak jalan-jalan sama temen rasanya berat aja gitu ninggalin kamar.

Gue termasuk anak rumahan yang senin sampe sabtu agendanya bangun pagi lalu sikat gigi, abis itu sekolah. Bubar sekolah yaa di rumah lagi. Gue jarang banget tuh ke mall malam minggu, gue juga ngga tau gimana gambaran bar, club-club, bahkan sevel. Gue baru sekali tuh malem mingguan di luar rumah, di Panlos. Pantai Losari (orang Makassar pasti tau, kalo ngga tau berarti palanya abis kebentur, amnesia). Jangan tanya gue sama siapa. Emak, kakak dan adek-adek sepupu yang notabene umurnya dibawah 8 tahun. Gue ngapain? Jagain mereka main. Kali aja mereka hilaf ngira pinggiran tembok Panlos itu lantai, lalu lompat ke laut. Bisa-bisa gue yang disembelih.

Jadi anak rumahan itu ada asem-asemnya juga. Gue jadi ngga bisa nikmatin kebersamaan dengan temen-temen sekolah gue. Ngga bisa nongkrong di cafe-cafe atau di mall, sambil mencari gebetan yang bertebaran di luar sana. Disaat temen-temen gue yang gahol ngerayain tahun baru dengan pesta petasan dan makan-makan , gue cuma bisa bolak balik kamar ngecek jendela cuma buat liat kembang api. Mungkin dari salah satu kembang api yang gue liat itu milik temen kelas gue. Disaat temen gue sibuk jalan-jalan sama gebetannya, gue cuma bisa di kamar. Sibuk meluk guling dan menatap ke bulan.

Rasanya ngga enak banget kalo dibanding-bandingin sama temen di luar sana yang nyokapnya ngebolehin keluar rumah kapan aja. Jadi bete sendiri pas temen di kelas lagi bikin planing buat acara makan-makan. Mereka sengaja ngga ngundang gue sama sekali, mereka udah tau gue kek gimana. Diajakin pun gue ngga pernah ikut.

Yang bersejarah adalah, ulang tahun temen sebangku gue. Gue couple sama dia udah hampir tiga tahun. Tempat duduk kami juga ngga pernah pisah. Dia ngerayain ulang tahunnya udah 3 kali. Dan gue baru bisa menuhin undangannya di tahun ke tiga gue bareng dia. Yang 2 tahun itu, gue ngga pernah dateng dengan alasan yang sama. Males keluar kamar. Kenapa ditahun terakhir gue memaksakan diri untuk hadir? Ya idealis aja, ini udah tahun terakhir. Ngga akan lagi terulang masa SMA dan makan-makan gratis bareng couple gue ini.

Gue pernah baca artikel, kataya kalo kita lagi bete atau gabut, senyum aja di depan kaca. Pasti betenya ilang. Gue baru aja nyoba, terbukti bete gue ilang. Tapi sekarang kacanya yang jadi bete.

Anak non rumahan tempat nongkrongnya bisanya di Sevel, club, tempat-tempat belaja, indomaret, mall, de el el. Sedangkan anak rumahan? Iya, only and only at home. Pacarnya juga ngga jauh-jauh dari gadget, laptop, pc, buku pelaran, novel, atau apalah yang bagi anak non rumahan itu “ngebosenin” alias ga menarik sama sekali. Pacar anak luaran? Banyak. Ngga usah gue sebutin satu-satu. Gue mencoba menjaga perasaan anak rumahan yang lagi baca ini, terutama yang punya blog ini. Tapi gue pengen menyampaikan ciri-cirinya aja. Pacar anak luaran itu paling ngga jauh-jauh dari yang poninya mirip Awkarin, yang kalo nge gambar alis bisa ampe jadi sarang laba-laba dan ekosistemnya, yang punya kumis-kumis tipis ampe ke kuping dan mungkin juga yang lubang idunya ampe segede jempol kaki. Etz, itu persepsi gue doang. Tolong jangan timpuk gue pake sendal. #savejomblo

Terlepas dari penderitaan gue sebagai anak rumahan, gue mulai berfikir ternyata banyak juga sisi positif yang bisa gue peroleh.

Ketika anak luaran lagi neraktir pacaranya makan bakso di depan kuburan Belanda dan tiba-tiba turun hujan, mereka bakal sibuk nyari-nyari tempat buat berteduh. Sedangkan anak rumahan kek gue? Turun hujan tinggal ambil selimut kalo kedinginan dan lanjut maen gadgetnya. Huahaha. Jadinya gue ngga kerepotan kek mereka dan gak keluar duit buat makan bakso.

Gimana kalo mereka jalan-jalan ke bioskop? Nonton film terbaru yang lagi booming? Simple sih. Mereka kan “jalan-jalan”, ya kakinya pasti pegel duluan sebelum nyampe bioskop. Belum lagi harus bayarin tiket doi nonton. Buang-buang harta menurut gue. Buat apa coba nyetor duit ke bioskop, nytornya double lagi sekalian ama si doi, toh nantinya juga bakal di keluarin versi kasetnya. Atau bisa di download. Selain harganya murah, kita juga bisa nontonin itu berulang-ulang ampe bete, ampe kasetnya minta dibalikin lagi ke yang jual.

Dan lagi, gimana kalo anak luaran dinner-an atau makan di restoran-restoran sama doinya? Ya ngga tau, gue sebagai anak rumahan yang baik cuman bisa makan masakan rumahan.

Bisa jadi masakan rumahan itu jauh lebih enak lagi dari masakan di restoran kalo yang masaknya adalah: Nyokap. Masakan nyokap lebih enak karena dikasih bumbu kasih sayang, perhatian, dan ketulusan yang gak dipunyai masakan restoran. Dan masakan dari nyokap selain sehat juga.........gratis. #AkuCintaGratisan #savejomblokere

Lagipula masakan restoran, kita nggak tau gimana keadaan pas makanan itu dimasak. Bisa aja koki nya abis ngulek sambel pake tangan, terus ngupil dulu pake jempol dan langsung masukin tangannya ke makanan kita tanpa kita tau. Gue ngga nakut-nakutin. HIHHHH!

Intinya, gue bangga dan menyukai posisi gue sebagai anak rumahan kurang kerjaan. Gue jadi ngga punya banyak masalah, bergaul pun seperlunya aja. Dan juga gue bebas ngacungin orang tanpa harus kenal siapa orangnya. Gue kan anak rumahan, mana tau sikap sosial yang baik itu gimana. Makanya kebanyakan anak rumahan itu idealis, introvert, dingin, dan ngga mikirin hidup orang lain. Lu suka sama gue yowes, ngga suka juga ngga papa. Itu urusan lu. Anak rumahan bukannya anti sosial banget, tapi lebih kearah menjaga pergaulan. Masa bodo lah dengan kalian. Hidup anak rumahan!! Wohoo...!!!